Anak & Remaja Dampingan Yayasan Cita Madani Kupang di Kecamatan Taebenu Tanam Pohon di Mata Air Baumata

Kupang, Sonafntt-news.com. Dalam rangka memperingati Hari Kesiapsiagaan Bencana Nasional (HKBN) Tahun 2022, anak-anak dan remaja tingkat SD, SMP dan SMA dari 5 desa dampingan Yayasan Cita Masyarakat Madani mitra ChildFund Internasional Indonesia di Kecamatan Taebenu Kabupaten Kupang  (desa Baumata Timur, Baumata Pusat, Oeltua, Kuaklalo, Oeletsala) melakukan kegiatan penanaman pohon di area sumber mata air dusun Manefu Desa Baumata Timur dan membersihkan area mata air desa Baumata Pusat. 

Kegiatan tersebut dilaksanakan pada Jumat (22/04//2022) dengan turut melibatkan sejumlah elemen masyarakat (stakeholders) seperti Pemerintah Desa Baumata Timur, PKK Baumata Timur, Tokoh Masyarakat, Tokoh Adat, Orang Muda Desa, dan sejumlah staf Yayasan Cita Madani Kupang.

Project Coordinator Yayasan Cita Madani Kupang, Silvester Seno, S.Sos dalam sambutannya saat pembukaan kegiatan tersebut menjelaskan, bahwa menyambut HKBN 2022 yang mengusung tema: “Keluarga Tangguh Bencana Pilar Bangsa Menghadapi Bencana” dengan pesan utama: “Siap Untuk Selamat,” Yayasan Cita Madani Mitra ChildFund International Indonesia mengambil inisiatif aksi orang muda dan anak-anak dalam perawatan dan pemeliharaan sumber mata air. 

“Tema ini berangkat dari sebuah refleksi tentang pentingnya keluarga itu sendiri dalam memastikan keamanan dan kenyamanan keluarga. Kita tahu bahwa dalam keluarga itu ada anak-anak sebagai kelompok rentan yang mesti aman dan nyaman bilamana terjadi bencana, sehingga tema ini diangkat agar kita semua keluarga, orang tua baik bapa-mama menjadi  bagian untuk memastikan bahwa upaya penanggulangan resiko bencana itu adalah upaya bersama yang tidak saja dilakukan oleh pemerintah, tetapi masyarakat yang dimulai dari keluarga itu sendiri,” ujarnya.

Terkait pesan “Siap Untuk Selamat” menurut Silvester Seno, maksudnya adalah ketika semua orang memiliki pengetahuan dan kesadaran untuk menanggulangi atau mengurangi resiko bencana, maka ia pasti siap untuk selamat. Terutama pesan ini disampaikan kepada anak-anak dan orang muda  yang menjadi bagian penting dari bangsa ini. 

 “Kita tahu bahwa NTT adalah wilayah yang sangat rentan terhadap bencana itu sendiri, berbagai peristiwa terjadi di daerah kita ini, masih ingat peristiwa satu tahun lalu di awal  bulan April Tahun 2021 wilayah NTT secara umum, khususnya kota Kupang dilanda Badai Seroja yang sangat menakutkan dan mengkhawatirkan yang merusak banyak aset, akses dan korban jiwa. Itu artinya wilayah kita berada ditengah-tengah  situasi yang mesti kita jaga, kita pelihara untuk memastikan bahwa bila bencana terjadi, maka yang bisa kita lakukan adalah mengurangi resiko bencana,” tandasnya.

Menurutnya, desa Baumata Timur dan Baumata Pusat sengaja dipilih sebagai lokasi kegiatan, karena di dua desa tersebut ada sumber mata air yang mesti secara sadar dan bertanggung jawab dipelihara dan dirawat, untuk memastikan mata air tetap ada dan menjadi sumber kehidupan bagi masyarakat terutama anak  cucu kedepan.

“Sumber mata air utama Baumata Pusat diakses oleh seluruh masyarakat Kota Kupang dan Kabupaten Kupang. Itu sumber air  dari Baumata Pusat dan Baumata Timur ini sangat begitu penting. Untuk itu, kami ingin orang muda dan anak-anak terlibat dalam aksi-aksi kecil (penanaman pohon penghasil air dan pembersihan mata air, red) untuk menyadarkan mereka bahwa mereka itu penting dalam pembangunan desa. Oleh karena itu, kami mengajak orang muda untuk terlibat dalam aksi ini yakni merawat dan memelihara mata air yang ada di kedua tempat ini, dengan menanam pohon buah-buahan dan pohon yang sifatnya umur panjang, yang nantinya kita ambil dari Dinas Kehutanan Provinsi Nusa tenggara Timur yang diberikan secara cuma-cuma,” bebernya.

Kepada orang tua dan tokoh masyarakat serta pemerintah desa yang hadir dalam kegiatan tersebut, Silvester Seno juga mengingatkan bahwa mereka adalah contoh keluarga tangguh yang ada di belakang  anak-anak dan memberikan dukungan dan atau motivasi yang baik. Warisan praktek baik yang dilakukan oleh para orang tua di Desa Baumata Timur itu dipastikan akan diikuti oleh anak-anak.

 Silvester Seno juga mengajak orang tua dan tokoh masyarakat serta pemerintah desa untuk membunyikan lonceng atau kentongan dan sirine pada pukul 10.00 Wita di tanggal 26 April 2022 sebagai bentuk kesiapsiagaan terhadap bencana untuk menandakan kita sedang melakukan evakuasi mandiri. 

“Ada beberapa kegiatan yang akan kita lakukan sampai akhirnya tanggal 26 april 2022 dan perlu saya sampaikan kepada bapa mama semua dan pemerintah desa bahwa secara nasional telah ditetapkan agar pada tanggal 26 April tepat pada jam 10 pagi, semua warga desa membunyikan kentongan,sirine atau bunyi sejenisnya untuk menandakan bahwa kita sedang melakukan evakuasi secara mandiri. Dan itu akan dilaksanakan secara nasional di seluruh Indonesia sebagai bentuk kesiapsiagaan terhadap bencana,” tegasnya.

Sejalan dengan penjelasan Project Coordinator Yayasan Cita Madani Kupang, Kepala Desa Baumata Timur, Melkisedek Humau dalam sambutanya sebelum membuka kegiatan tersebut menekankan, bahwa penanaman pohon dan pembersihan mata air bermanfaat bagi kelestarian alam dan menghindari  bencana. Ia juga menyatakan dukungannya terhadap kegiatan tersebut.

“Aksi tanam pohon sangat bermanfaat bagi kelestarian alam, menghindari longsor. Ketika pohon banyak, maka oksigen banyak kalau pohon sedikit oksigen juga sedikit, manusia bisa mati. Oleh karena itu kita harus dukung aksi tanam pohon untuk menjaga kelestarian alam/lingkungan khususnya mata air,” ujarnya. 

Kades Melkisedek Humau juga memberi apresiasi dan terima kasih kepada Yayasan Cita Madani Kupang mitra ChildFund International  Indonesia atas inisiatif dan gerakan melibatkan masyarakatnya, khususnya remaja dan anak-anak  di desa Baumata Timur dalam aksi penanaman pohon dan pembersihan mata air di desa Baumata Timur dan Baumata Pusat. 

“Harapan saya, kedepan kalau masih ada kegiatan sejenis dan kegiatan lain pengembanganmasyarakat, bisa melibatkan masyarakat saya yang ada di desa Baumata Timur, maka pemdes Baumata Timur siap mendukung,” ungkapnya. 

Seperti disaksikan tim media ini, masing-masing peserta khususnya remaja dan anak-anak membawa serta anakan pohon yang telah disiapkan di rumah Kades Baumata Timur menuju lokasi mata air Baumata Timur yang jaraknya kurang lebih 60 meter (dari rumah Kades Baumata Timur). Peserta lainnya (Pemdes, orang tua, tokoh masyarakat, tokoh adat, PKK, dan pemuda desa) selain membawa anakan pohon juga membawa alat kerja berupa linggis dan pacul.

Sesampainya di lokasi mata air Baumata Timur dilakukan kegiatan penanaman secara simbolis oleh Project Coordinator Yayasan Cita Madani Kupang dengan disaksikan peserta lain, terutama anak-anak dan remaja serta aparat pemerintah desa setempat. Lalu penanaman pohon dilanjutkan peserta lain yang turut hadir di lokasi kegiatan tersebut. 

Jenis anakan pohon yang ditanam di lokasi tersebut berupa tanaman penghasil air sekaligus tanaman buah seperti nangka dan jambu air serta beringin. (Sn/tim)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *