PJ.Walikota Launching Kampung Kerukunan Fatululi

Kupang, Sonafntt-news.com.  Penjabat Wali Kota Kupang, Fahrensy P. Funay, SE, M.Si, launching  kampung kerukunan Fatululi. Launching kampung kerukunan yang dipadukan dengan Deklarasi Pemilu Damai itu berlangsung di Lapangan Futsal depan Hotel Naka, Kelurahan Fatululi, Sabtu (8/10/2023). 

Hadir dalam acara tersebut, Ketua FKUB Kota Kupang, Perwakilan FKUB Provinsi NTT, Ketua KPUD Kota Kupang, Ketua Bawaslu Kota Kupang,  Plh, Sekretaris Daerah Kota Kupang, Plh. Kepala Kantor Kementerian Agama Kota Kupang, para pimpinan perangkat daerah dan direktur perumda Kota Kupang, para camat dan lurah serta warga Kelurahan Fatululi. 

Saat tiba di lokasi kegiatan Pj. Wali Kota Kupang disambut dengan tarian adat tradisional NTT kemudian disambung dengan iringan gendang dan rebana oleh  Group Kasidah dari Masjid Baiturahman Perumnas. Sebelumnya acara launching diawali dengan pawai kerukunan oleh Lurah dan warga Fatululi bersama para peserta lainnya, dari halaman Gereja GMIT Gunung Karmel Fatululi menuju lokasi acara di Lapangan Futsal depan Hotel Naka. 

Dalam sambutannya Pj. Wali Kota menyampaikan, sebagai ibu kota provinsi, Kota Kupang memiliki masyarakat yang berasal dari latar belakang yang beragam, baik suku, agama dan budaya. Perbedaan itu terkadang bisa menjadi pemicu konflik dan perpecahan, namun jika disikapi secara positif perbedaan tersebut justru bisa menjadi kekuatan bagi kita untuk maju bersama menyukseskan pembangunan bangsa dan daerah ini. 

Atas nama pemerintah dan masyarakat Kota Kupang ia menyambut baik dan mengapresiasi terbentuknya kampung kerukunan di Fatululi. Menurutnya tujuan dibentuknya kampung kerukunan ini adalah untuk menjaga kerukunan berbangsa dan bernegara, termasuk memelihara rasa persaudaraan dan kekeluargaan dalam kebhinekaan ini. “Terobosan pembangunan kampung kerukunan merupakan cara terbaik untuk tetap menjaga toleransi antar umat beragama di daerah ini,” ungkapnya. 

Dia berharap kampung kerukunan ini bisa menjadi wadah bagi tokoh agama dan tokoh masyarakat untuk bertemu dengan masyarakat setempat, untuk berkomunikasi dan bermusyawarah tentang berbagai aspek.

Ketua Forum Kerukunan Umat Beragama Kota Kupang, Pdt. Jecky Latuperisa, M.Th, menjelaskan kampung kerukunan Fatululi merupakan kampung kerukunan keempat yang sudah terbentuk di Kota Kupang, setelah Kampung Kerukunan Fatubesi, Kampung Kerukunan Kolhua dan Kampung Kerukunan Bakunase 2. Menurutnya FKUB sebagai alat pelayanan pemerintah dalam program kerjanya merancang dibentuknya kampung kerukunan, sebagai salah satu program nyata yang langsung dirasakan masyarakat. 

Diakuinya jika warga Kota Kupang hidup bersama tapi tidak rukun maka pembangunan tidak dapat terlaksana. Karena itu melalui program ini mereka berusaha mendukung proses pembangunan oleh pemerintah yang saat ini bergumul dengan masalah stunting dan kebersihan. Imbauan untuk timbang bayi dan menjaga kebersihan juga sudah disampaikan melalui toa masjid dan di mimbar gereja. 

“Kami serahkan kampung kerukunan ini untuk warga Fatululi, bekerjalah dalam kebersamaan yang rukun untuk membangun Kota Kupang, Kota Kasih,” pungkasnya. 

Pada kesempatan yang sama Plh. Kepala Kantor Kementerian Agama Kota Kupang, Ismail Muhamad saleh, S.Si, menyampaikan salah satu tugas pokok Kementerian Agama bangun kerukunan umat beragama. Mereka juga memiliki program serupa dengan kampung kerukunan yakni kampung moderasi beragama, yang pada bulan Juni 2023 lalu mereka launching di Kampung Lesbaun, Kelurahan Penkase Oeleta. 

Lebih lanjut dikatakan kerukunan bukanlah karunia dari Tuhan melainkan ikhtiar dari manusia. “Hari ini dengan melaunching kampung kerukunan kita berikhtiar berupaya untuk mewujudkan kerukunan,“ ungkapnya. Kerukunan menurutnya harus dimulai dari lingkungan paling kecil, yakni keluarga masing-masing. Kementerian Agama juga sudah mencanangkan tahun ini sebagai tahun kerukunan. 

Ketua Panitia Launching Kampung Kerukunan Fatululi, Fransiskus Kia Duan dalam laporannya menyampaikan kegiatan launching kampung kerukunan disemarakkan dengan jalan santai, panggung gembira, deklarasi pemilu damai dari KPU dan Bawaslu Kota Kupang, pameran UKM dan pemeriksaan kesehatan gratis. 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *