Perlancar Akses Jalan Transnusa Timor, Wagub NTT Minta Jalur Alternatif Takari DiSelesaikan Sesuai Target

Kupang, Sonafntt-news.com.  Atas nama Pemerintah Provinsi Nusa Tenggara Timur saya minta    Balai Jalan Nasional   Wilayah Nusa Tenggara Timur pekerjaan Jalan alternatif di Desa Noelmina Kecamatan Takari Kabupaten Kupang dapat diselesaikan  sesuai target dengan tujuan memperlancar akses jalan Trans Nusa Timor yang menghubungkan empat Kabupaten yakni Timor Tengah Selatan, Timor Tengah Utara, Belu dan Malaka bahkan ke negara Tetangga Timor Leste.

Demikian permintaan Wakil Gubernur NTT

 Josef A. Nae Soi (JNS) meninjau lokasi bencana longsor di Kecamatan Takari Kabupaten Kupang pada Senin 20 Februari 2023. Pada peninjauan tersebut, Wakil Gubernur turut didampingi Kepala Dinas PUPR NTT Maxi Nenabu bersama Kepala Pelaksana BPBD Provinsi NTT Ambrosius Kodo dan Kepala Satuan Kerja 1 BPJN Wilayah X NTT, Azhari.

Dalam peninjauan di lokasi longsor tersebut, Wakil Gubernur memantau proses penataan jalur darurat, berdiskusi bersama Kepala Satuan Kerja 1 BPJN Wilayah X NTT, Azhari serta Camat Takari  juga bersama masyarakat terkait jalur alternatif yang segera dibangun.

Saya minta  jalur alternatif ini dapat diselesaikan sesuai target sehingga membantu mempercepat kelancaran transportasi Trans Nusa Timor.” ungkap Wakil Gubernur.

Menurutnya, melalui kerja-kerja ril dilapangam tentu BPJN akan mengerjakannya dengan baik dan tepat pada waktunya.

Dalam kesempatan itu, Wakil Gubernur NTT Josef Nae Soi memberikan apresiasi kepada semua pihak yang telah membantu dalam menangani bencana longsor dan juga kepada para masyarakat yang memberikan lahannya untuk dijadikan jalur alternatif.

“Terima kasih kepada semua pihak yang sudah banyak membantu penanganan bencana ini diantaranya jajaran Pemerintah Provinsi NTT, Pemerintah Kabupaten Kupang, BPJN NTT, PMI, Camat, Lurah serta seluruh masyarakat yang sudah banyak membantu menangani bencana longsor sejauh ini. Kita tentunya berharap dapat cepat diselesaikan sehingga jalur transportasi trans timor ini kembali pulih kembali dengan lancar,” jelas Wakil Gubernur.

“Terima kasih juga kepada anggota masyarakat yang sudah memberikan lahannya untuk dijadikan jalur alternatif. Ini tentunya menjadi hal positif karena kita saling rela berkorban dan mendukung serta membantu satu sama lain untuk kepentingan banyak orang.

Wakil Gubernur juga mengingatkan dalam situasi bencana seperti ini maka diharapkan semua pihak tetap menjaga solidaritas dan suasana damai antar sesama sehingga dapat memberikan ketenangan bagi semua orang.

Pada momentum peninjauan tersebut juga, terpantau beberapa alat berat terus dioperasikan menata jalur darurat untuk dapat dilalui oleh kendaraan. Jalur darurat ini dibuka pada salah satu bagian material longsor yang telah ditata serta dirapikan menggunakan alat berat. Jalur darurat ini digunakan untuk sementara waktu sambil mempersiapkan jalur alternatif yang segera dibangun.

Menurut Kepala Satuan Kerja 1 BPJN Wilayah X NTT, Azhari menjelaskan jalur darurat tersebut sudah dibuat sejak hari minggu kemarin untuk dapat dilalui sementara waktu. “Jalur darurat ini sudah dibuka sejak kemarin dan harus kita jaga, rawat dan pelihara terus dengan alat berat mengingat kondisi tanah di jalur darurat ini juga belum stabil. Sambil kita menunggu jalur alternatif yang akan dibangun,” kata Azhari.

“Diperkirakan target pembuatan jalur alternatif paling lama 5 hari sudah selesai. Sehingga dapat memperlancar transportasi dan dapat dilalui semua jenis kendaraan,” ungkap Azhari. 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *